Update Kisaran Biaya Operasi Hipospadia

No comment12620 views

Hipospadia adalah kelainan pada lokasi lubang bukaan penis (uretra) yang justru ada di bagian bawah, bukan pada ujung penis seperti pada umumnya. Uretra adalah saluran yang mengalirkan urine keluar dari kantong empedu melalui penis. Pada hipospadia, muara uretra terdapat pada batang penis (biasanya di bagian bawah atau tengah-tengah), bukan di ujung (kepala) penis. Hipospadia dapat terjadi dari kondisi yang ringan hingga , tergantung di mana letak muara atau ujung uretranya. Untuk mengatasi kondisi ini, pasien membutuhkan operasi yang biayanya tidak bisa dibilang murah.

Hipospadia terkait dengan kegagalan perkembangan saluran kencing dan adanya chorde. Berdasarkan lokasi lubang kencing, hipospadia dapat dibedakan menjadi tipe yang ringan (glanular dan subkoronal), tipe sedang (distal shaft, mid shaft, proksimal shaft), dan tipe berat (penoskrotal, scrotal, dan perineal). Hipospadia merupakan kelainan bawah lahir dengan insiden 1:300 kelahiran bayi laki-laki, sehingga menjadi salah satu kelainan bawaan lahir yang cukup sering ditemukan.

Ilustrasi: Bayi Mengidap Hipospadia (credit: koran-jakarta)

Ilustrasi: Bayi Mengidap Hipospadia (credit: koran-jakarta)

Penyakit ini dapat mengakibatkan cara berkemih tidak normal pada laki-laki terutama yang tipe berat. Selain itu hipospadia membuat bentuk penis terlihat abnormal, yaitu bengkok ke bawah akibat tarikan chorde. Jika tidak ditangani dengan benar, hipospadia dapat menyebabkan ketidaksuburan.

Kelainan uretra ini dapat didiagnosis dari pemeriksaan fisik pada saat bayi dilahirkan. Namun hipospadia tipe berat memerlukan pemeriksaan lebih lanjut seperti pemeriksaan kromosom. Gejala hipospadia tergantung dari tipe hipospadia. Pada tipe ringan, gejala hanya dapat berupa penis yang bengkok pada saat ereksi. Pada hipospadia tipe berat gejala dapat berupa berkemih seperti anak perempuan. Secara umum cara mengenali hipospadia sebagai berikut.

Gejala Hipospadia

  1. Adanya dorsal hood, yaitu kulit di ujung penis seolah penis seperti sudah tersunat.
  2. Curvatura penis, yaitu penis bengkok, terutama pada saat ereksi.
  3. Lubang uretra tidak terletak di ujung penis, menyebabkan berkemih tidak seperti anak laki-laki pada umumnya.
  4. Sering kelainan hipospadia disertai buah zakar yang tidak teraba di kantung kemaluan.
  5. Ambiguous genitalia. Pada yang tipe berat, orang tua sulit mengenali kelamin pada penderita hipospadia.

Kebanyakan bayi dengan hipospadia adalah bayi yang didiagnosa setelah ia lahir dan masih di rumah sakit. Meski demikian, hipospadia yang tidak begitu berat biasanya tidak terlihat. Hubungi dokter jika Anda menyadari bahwa muara uretra anak Anda tidak terletak di ujung penis, kulit penutup penis tidak berkembang secara sempurna, atau penisnya melengkung ke bawah.

Penyebab hipospadia belum diketahui. Meski begitu, ada peran faktor genetik, endokrin, dan lingkungan. Beberapa faktor risiko untuk hipospadia antara lain sebagai berikut.

Ilustrasi: operasi penanganan hipospadia

Ilustrasi: operasi penanganan hipospadia

Faktor-Faktor Risiko Hipospadia

  • Riwayat keluarga. Kondisi ini lebih sering terjadi pada bayi dengan riwayat keluarga menderita hipospadia.
  • Usia ibu lebih dari 40 tahun. Beberapa penelitian menyatakan bahwa terjadi peningkatan risiko terjadinya hipospadia pada anak laki-laki yang lahir dari wanita berusia tua.
  • Paparan terhadap rokok dan bahan kimia. Terdapat beberapa spekulasi mengenai hubungan antara ibu yang terpapar pestisida dengan hipospadia, namun harus dilakukan studi lebih lanjut untuk mengonfirmasi kebenaran hal ini.

Pengobatan Hipospadia

Hipospadia adalah kondisi yang bisa diobati. Terapi yang paling umum yaitu pembedahan. Dokter akan membuat muara uretra baru pada kepala penis. Pembedahan sebaiknya dilakukan secepat mungkin, antara usia 6-12 bulan. Meski begitu, pembedahan dapat pula dilakukan saat dewasa.

Kebanyakan pasien langsung pulang usai operasi. Pasien akan menggunakan kateter di penisnya, kateter yaitu saluran yang terbuat dari plastik untuk mengalirkan urine. Normalnya urine akan mengandung darah. Dokter akan memberikan anti nyeri dan antibiotik untuk mencegah infeksi.

Kateter biasanya dilepas dalam 10 hari. Biasanya hanya membutuhkan 2 kali kontrol setelah pembedahan. Setelah operasi, diharapkan pasien memiliki kehidupan seks yang normal nantinya dan mampu bereproduksi. Jika hipospadia tidak diterapi, dapat terjadi masalah saat anak belajar buang air di toilet, hubungan seksual saat dewasa, dan struktur serta fistula uretra.

Perlu diketahui bahwa tidak semua kondisi hipospadia harus dioperasi. Apabila lubang kemih berada tidak terlalu jauh dari lubang kemih yang seharusnya serta penis tidak bengkok saat ereksi, biasanya tindakan operasi tidak perlu dilakukan. Namun, apabila letak lubang kemih terlalu jauh dari tempat seharusnya, penanganan satu-satunya adalah dengan tindakan operasi. Dokter akan mereposisi lubang kemih ke posisi yang seharusnya.

Biaya Operasi Hipospadia - www.stanleyhealthcare.com

Operasi Hipospadia - www.stanleyhealthcare.com

Biaya Operasi Hipospadia

Biaya operasi hipospadia di setiap rumah sakit bisa berbeda-beda, tergantung fasilitas dan lama rawat inap dilakukan. Namun kabarnya, operasi hipospadia bisa memakan biaya hingga ratusan juta rupiah lantaran dibutuhkan prosedur operasi hingga beberapa kali. Biaya tersebut cenderung stabil dari tahun ke tahun.

Akan tetapi, masyarakat Indonesia yang sudah terdaftar sebagai peserta , tak perlu khawatir, sebab tindakan operasi hipospadia ditanggung oleh pihak BPJS, baik untuk peserta kelas 1, 2, maupun 3. Berdasarkan pengalaman dari sejumlah orang yang pernah memanfaatkan BPJS untuk operasi hipospadia pada tahun 2020, prosedur ini tidak dikenai biaya sama sekali alias gratis.

Namun jika pasien ingin naik kelas, misalnya dari kelas 3 ke kelas 2, maka pasien perlu membayar selisih biaya kamar dan juga biaya grouping diagnosis atau penyakit yang diderita berdasarkan ketentuan INA-CBG’s. Untuk repair atau operasi hipospadia di tahun 2020, biaya untuk naik kelas kepesertaan BPJS berkisar Rp1,5 jutaan hingga Rp3 jutaan. Biaya itu bukan hanya meliputi kamar untuk rawat inapnya, tetapi juga grouping diagnosis atau penyakit yang diderita. Cukup mahal bukan? Oleh sebab itu, sebaiknya Anda tetap memilih fasilitas berdasarkan kepesertaan BPJS Anda saja supaya tidak ada biaya tambahan yang perlu Anda keluarkan. 

Dilansir dari suara.com, menurut SEO Siloam Hospital ASRI, Lily Arianti Widya Winata, biaya operasi tergantung pada seberapa parah hipospadia yang dialami pasien dengan kisaran biaya antara Rp40 juta hingga Rp60 juta untuk tahun 2021. Mahalnya biaya operasi ini didasarkan pada tindakan yang perlu dilakukan dokter untuk mengoreksi kelainan hipospadia yang dialami pasien. Untuk lebih jelasnya seputar biaya operasi hipospadia, Anda bisa bertanya pada rumah sakit, dokter, atau fasilitas kesehatan terdekat di tempat tinggal Anda.

[Update: Almas]

Baca juga  Manfaat, Komposisi, dan Harga Serum Wardah Terbaru (Semua Varian)
author
Pengamat produk dan harga komoditas. Saat ini tinggal di Kota Malang.

Leave a reply "Update Kisaran Biaya Operasi Hipospadia"