Update Harga Mesin Jahit Butterfly (Manual dan Portable)

Saat ini, semakin banyak orang yang tertarik dengan dunia jahit-menjahit. Nah, untuk memfasilitasi hobi tersebut, sudah tersedia sejumlah merk di pasaran dalam negeri. Dari sekian banyak brand yang beredar, salah satu nama yang cukup populer adalah Butterfly. Merupakan nama yang tergolong lama, mesin jahit Butterfly tetap bisa bersaing dengan kompetitor yang lebih baru lantaran punya kualitas dan ditawarkan dengan harga yang cukup terjangkau.

Ilustrasi: jarum mesin jahit
Ilustrasi: jarum

Anda pasti sudah sering mendengar istilah menjahit. Menjahit dapat dikatakan sebagai proses dalam rangka menyatukan bagian-bagian kain yang telah digunting berdasarkan pola.[1] Tidak hanya kain, menjahit juga bisa disebut sebagai pekerjaan yang menyambung bulu, kulit binatang, dan bahan-bahan lain yang bisa dilewati jarum jahit dan benang.[2]

Bacaan Lainnya

Berbeda dengan menyulam yang dapat menggunakan tangan untuk menusukkan jarum dan benang pada kain, maka dalam proses menjahit, kita tentu saja memerlukan bantuan mesin jahit. Konon sudah ditemukan sejak abad ke-19 silam, ini dapat terbagi dalam beberapa jenis, antara lain manual atau tradisional, portable, hingga mesin jahit obras dan mesin jahit overdeck.

Walau manual masih beredar dan tetap dipakai, tidak sedikit yang akhirnya berpindah memakai mesin jahit portable. Pasalnya, varian ini menawarkan sejumlah kelebihan, salah satunya mudah dibawa dan tidak memakan banyak tempat ketika disimpan lantaran punya dimensi kompak dan bobot ringan. Selain itu, mesin jahit portable juga diklaim dapat lebih meringankan pekerjaan menjahit.

Baca juga  Update Harga Polycarbonate Twinlite (Semua Ukuran)

Perbedaan Manual dan Portable

  • manual dilengkapi dinamo yang lebih besar dibandingkan portable.
  • portable lebih ringan dan mudah dibawa.
  • portable lebih unggul dari manual karena mudah dipindahkan. Berbeda dengan mesin jahit manual yang membutuhkan meja khusus.
  • portable juga dilengkapi dengan pola jahitan bawaan, seperti pola zigzag, bordir, semi obras, bahkan obras sehingga dinilai efektif untuk mengerjakan berbagai pola jahitan dengan satu mesin.

Tipe Butterfly

Di pasaran sendiri, sudah tersedia sejumlah merk mesin jahit, dan salah satu nama, seperti telah disebutkan di atas, yang cukup terkenal adalah Butterfly. Butterfly bisa dikatakan merk yang cukup legendaris karena memang sudah eksis sejak lama, konon telah hadir pada tahun 1919 silam. Tidak mengherankan jika kemudian brand asal Tiongkok tersebut juga digunakan nenek atau orang tua kita.

Meski termasuk brand lama, Butterfly terus berkembang dan berinovasi untuk menciptakan mesin jahit yang canggih dan semakin praktis penggunaannya. Untuk mesin jahit portable misalnya, brand ini telah menghadirkan sejumlah varian mesin jahit, seperti Butterfly JH8190S, Butterfly JH5832A, Butterfly JH8530A, Butterfly JHQ-3010, Butterfly JH8190A, dan lainnya.

Baca juga  Update Harga Peralatan Olahraga untuk Sekolah dan Cara Merawatnya

Tipe Butterfly JH5832A misalnya, disebutkan sebagai mesin jahit portable yang nyaman dan mudah untuk digunakan penjahit pemula hingga mahir. Produk ini juga sudah didukung sejumlah fitur praktis dan memudahkan pengguna, seperti 32 motif atau pola jahitan, free arm portable untuk menjahit sudut yang sulit dijangkau (kerah atau lengan), pemutus benang, pemutar bobbin otomatis, lubang kancing 1 langkah, hingga pemasang benang otomatis.

Mesin jahit portable Butterfly (sumber: kjmesin.com)
Mesin jahit portable Butterfly (sumber: kjmesin.com)

Sementara itu, Butterfly JHQ-3010 sering dikatakan sebagai mesin jahit portable dengan kualitas prima dan harga terjangkau. Varian ini setidaknya sudah dibekali dengan 10 fungsi jahitan dan 1 fungsi lubang kancing. Untuk memudahkan pengoperasian, perusahaan juga telah menyelipkan pengatur panjang dan lebar jahitan, LED lamp built-in, pemutus benang, serta free arm untuk menjahit bagian yang sempit.

Jangan lupakan pula Butterfly JH8190A, yakni sebuah mesin jahit portable elektronik dengan 8 pola jahitan dan 4 langkah lubang kancing dengan harga terjangkau. Diklaim cocok untuk penjahit pemula, tipe ini punya fitur multifungsi (jahit lurus maupun zig-zag dan semi-obras), lampu LED, pemutar bobbin otomatis, free arm untuk menjahit area yang sukar dijangkau, hingga pengaturan lebar dan panjang jahitan.

Apabila Anda tertarik menggunakan mesin jahit portable buatan Butterfly, tidak sulit mendapatkan perangkat ini. Pasalnya, Anda sudah bisa membelinya di berbagai toko perkakas jahit atau lewat situs jual beli online. Tidak perlu mengkhawatirkan harga, karena harganya ternyata relatif terjangkau. Berikut informasi terbaru harga mesin jahit keluaran Butterfly.

Baca juga  Harga Pompa Submersible 2 Inch Terbaru (Berbagai Merk)

Harga Mesin Jahit Butterfly

Tipe Mesin Jahit Butterfly Harga
Butterfly JHQ3010 Portable Rp1.150.000
Butterfly JA-2 Manual Dinamo Rp1.264.000
Butterfly JA-1 Manual Dinamo Rp1.735.000
Butterfly JH8190A/JH8190S Rp1.550.000
Butterfly JH8530A Portable Rp1.625.000
Butterfly JHK25A Portable Rp1.800.000
Butterfly JH5832A Portable Rp1.900.000
Butterfly HD864 Portable Rp3.000.000
Butterfly JN764 Portable Rp3.588.000
Butterfly HD100LB Portable Rp5.235.000
Butterfly JD1080Q Portable Rp5.733.000
Butterfly JD1197LB/JD Portable Rp5.899.300

Jika dibandingkan penawaran sebelumnya, harga mesin jahit Butterfly di pasaran saat ini terpantau fluktuatif. Misalnya, Butterfly JA-1 manual dinamo yang semula ditawarkan seharga Rp1.410.000, sekarang menjadi Rp1.735.000 per unit. Berbeda dengan harga Butterfly JD1080Q portable yang justru turun dari Rp6,73 juta menjadi Rp5,73 jutaan per unit.

Mesin jahit Butterfly manual (sumber: carousell)
Mesin jahit Butterfly manual (sumber: carousell)

Harga mesin jahit Butterfly di atas kami rangkum dari berbagai sumber, termasuk toko peralatan menjahit dan situs jual beli online. Perlu diingat, harga tersebut tentu dapat mengalami perubahan sewaktu-waktu, tergantung kebijakan pihak penjual. Anda dapat mengunjungi toko alat jahit terdekat atau memesan produk secara online.

(Update: Ditta)

[1] Esrawati. 2012. Meningkatkan Keterampilan Menjahit Rok Melalui Teknik Bantuan Garis Bagi Anak Tunarungu (Penelitian Tindakan Kelas di Kelas VIII SMP-LB Panti). Jurnal Ilmiah Pendidikan Khusus, Vol. 1(2): 90-100.

[2] Ibid.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.