Jenis dan Update Harga Trenggiling

1 comment19984 views

Trenggiling mungkin bukan salah satu binatang yang populer di sebagian besar awam. Namun, untuk beberapa orang, trenggiling bisa menjadi salah satu sumber mata pencaharian, meski ilegal. Pasalnya, harga trenggiling sekarang ditaksir mulai jutaan rupiah per ekor, bahkan sisik trenggiling juga bisa dijual per kg dengan harga mahal.

Trenggiling liar (sumber: Pinterest)

Trenggiling liar (sumber: Pinterest)

Karakteristik Trenggiling

Dilansir Wikipedia, trenggiling (juga disebut sebagai pemakan-semut bersisik) adalah mamalia dari ordo Pholidota. Satu keluarga yang masih ada, Manidae, memiliki tiga generasi, yang terdiri dari empat spesies yang hidup di Asia, Phataginus yang terdiri dari dua spesies hidup di Afrika, dan Smutsia yang terdiri dari dua spesies (juga tinggal di Afrika). Hewan ini memiliki berbagai ukuran dari 0 cm sampai 100 cm (12-39 inch). Trenggiling ditemukan secara alami di daerah tropis di seluruh Afrika dan Asia.

Trenggiling disebut ‘pangolin’ dalam bahasa Inggris, yang berasal dari kata ‘pengguling’. Sebutan itu berasal dari cara hewan ini dalam mempertahankan diri, yaitu menggulung diri dalam perlindungan sisik yang mirip baja jika ada ancaman. Trenggiling juga mampu melepas bau busuk untuk menghalau musuh. Sayangnya, kedua cara itu kerap tidak bisa menjaga mereka dari pemburu ilegal.

Sementara, menurut DW, bagi trenggiling, tidak ada musim tertentu untuk berkembang biak dan mengasuh anak. Tiap ekor biasanya hidup sendirian. Untuk berkembang biak, trenggiling jantan biasanya melepas urine di sejumlah tempat untuk menarik si betina, dan menunggu sampai ada betina yang datang. Setelah melahirkan anak, ibu trenggiling menggendong anaknya selama tiga bulan di atas ekornya.

Untuk makanannya, trenggiling serangga, seperti semut. Caranya dengan menjulurkan lidah untuk menangkap mangsa, kira-kira sebanyak 70 juta setahun. Jika lidah dijulurkan, panjangnya bisa lebih dari 40 cm, sehingga lebih panjang dari tubuhnya. Namun, trenggiling tidak punya gigi dan tidak bisa mengunyah. Makanan dicerna dengan bantuan protein dalam perut.

Dari delapan spesies trenggiling, hanya satu yang aktif di siang hari, yaitu trenggiling berekor panjang yang hidup di Afrika Barat dan Tengah. Sementara, tujuh lainnya aktif di malam hari. Yang hidup malam hari punya mata berukuran kecil dibandingkan besarnya tubuh. Akibatnya, mereka tidak bisa melihat dengan baik, dan mengandalkan penciuman dan pendengaran untuk mencari makanan.

Dengan cakarnya yang panjang dan melengkung, trenggiling dikatakan bisa memanjat cabang pohon atau menggali lubang, bahkan di tanah keras. Yang perlu Anda ketahui, spesies yang hidup di Afrika tinggal di pohon-pohon. Trenggiling pun bisa menggali lubang begitu besar sampai manusia bisa berdiri di dalamnya.

Trenggiling adalah satu-satunya mamalia bersisik. Karena mengandung banyak keratin, sisiknya diyakini berkhasiat bagi kecantikan dan kesehatan di sejumlah negara. Ini juga yang menyebabkan trenggiling banyak diburu. Tahun 2015 misalnya, aparat keamanan Indonesia menyita sedikitnya 125 kg sisik trenggiling dalam perjalanan ke Hong Kong. Sebagian besar hasil perburuan liar dikirim ke dan China.

Berapa usia rata-rata trenggiling jika hidup bebas hanya bisa diperkirakan, yaitu 20 tahun. Trenggiling jarang ditemukan di kebun binatang. Pasalnya, dalam kurungan, mereka cepat mati karena stres dan kurang makan. Yang paling lama hidup di kebun binatang selama 19 tahun. Meski demikian, di beberapa negara, upaya pelestarian trenggiling sudah digalakkan. Di Kamboja misalnya, ada inisiatif untuk merawat trenggiling yang cedera.

Jenis Trenggiling

Trenggiling (sumber: theaseanpost.com)

Trenggiling (sumber: theaseanpost.com)

  • Manis crassicaudata (Thick-tailed Pangolin); hidup di Bangladesh, India, Pakistan, dan Sri Lanka. Status konservasi Near Threatened.
  • Manis culionensis (Philippine Pangolin); hidup di Filipina. Status konservasi Near Threatened.
  • Manis javanica (Sunda Pangolin); hidup di Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand, dan Vietnam. Status konservasi Endangered.
  • Manis pentadactyla (Chinese Pangolin); hidup di Bangladesh, Bhutan, China, Hong Kong, India, Laos, Myanmar, Nepal, Taiwan, Thailand, dan Vietnam. Status konservasi Endangered.
  • Phataginus tricuspis (White-bellied Pangolin); hidup di Angola, Benin, Kamerun, Afrika Tengah, Kongo, Equatorial Guinea, Gabon, Ghana, Kenya, Liberia, Nigeria, Rwanda, Sierra Leone, Sudan, Tanzania, Togo, Uganda, dan Zambia. Status konservasi Near Threatened.
  • Smutsia gigantea (Giant Ground Pangolin); hidup di Rwanda. Status konservasi Near Threatened.
  • Smutsia temminckii (Temminck’s Ground Pangolin); hidup di Angola, Botswana, Afrika Tengah, Chad, Ethiopia, Kenya, Malawi, Mozambique, Namibia, Afrika Selatan, Sudan, Swaziland, Tanzania, Uganda, Zambia, dan Zimbabwe. Status konservasi Last Concern.
  • Uromanis tetradactyla (Black-bellied Pangolin); hidup di Kamerun, Kongo, Equatorial Guinea, Gabon, Ghana, Liberia, Nigeria, dan Sierra Leone. Status konservasi Last Concern.

Meski termasuk hewan yang rawan punah dan dilindungi, masih banyak tangan-tangan jahil yang memburu trenggiling. Di Indonesia, salah satu kawasan perburuan trenggiling adalah di daerah Sumatera. Nantinya, setelah trenggiling ditangkap, biasanya akan diekspor ke beberapa negara tetangga, seperti Vietnam atau China.

Harga Trenggiling

Salah satu alasan mengapa trenggiling ini banyak diburu adalah karena harganya yang mahal. Di Indonesia, pada tahun lalu, trenggiling dijual paling murah Rp2 juta satu ekornya. Sementara, harga daging trenggiling paling murah berada di kisaran Rp4 jutaan.Bahkan, ada pula yang menjual trenggiling Rp16 juta per kg. Sementara itu, dilansir dari MONGABAY, pada tahun 2021, ada yang menjual trenggiling hidup dengan harga mulai Rp1 juta per ekor.

Di Vietnam, harga trenggiling sudah mencapai 450 dolar AS atau sekitar Rp6,5 jutaan sejak 2019. Sementara, di pasar global, 1 kg daging trenggiling bisa laku dengan harga 1.200 dolar AS atau sekitar Rp17,4 jutaan, sedangkan harga trenggiling hidup dapat menyentuh angka Rp50 jutaan per ekor.

Sementara, untuk sisik trenggiling, harganya bervariasi, pada tahun sebelumnya dijual dengan kisaran Rp3,2 juta per kg. Hingga tahun 2021, harga sisik trenggiling sudah mencapai Rp4 juta per kg. Satu lembar sisik trenggiling bisa mencapai 1 dolar AS atau setara Rp14 ribuan.

[Update: Almas]

Baca juga  Update Harga Perkutut Putih Mata Merah dan Lokal
author
Sudah lama lulus dari S-1 di kampus PTN ternama. Penyuka musik dan sedikit audiophile.
  1. author

    Nusep11 bulan ago

    Kang saya dpt trenggiling ketika saya melintasi jln hampir ke tabrak area bdg.

    Reply

Leave a reply "Jenis dan Update Harga Trenggiling"