Info Biaya Suntik TT untuk Cegah Penyakit Tetanus

No comment3127 views

tetanus masih saja menghantui masyarakat di negara berkembang seperti Indonesia. Meskipun zaman sudah sedemikian maju, rupanya kasus tetanus pada baru lahir masih sering ditemui. Bahkan menurut WHO, angka kematian akibat tetanus di negara berkembang 135 kali lebih besar dibandingkan di negara maju. Kondisi kematian akibat tetanus ini erat kaitannya dengan masalah sanitasi dan juga kebersihan selama proses persalinan.

Ilustrasi: bayi pengidap tetanus menjalani perawatan (sumber: nypost.com)

Ilustrasi: bayi pengidap tetanus menjalani perawatan (sumber: nypost.com)

Infeksi tetanus pun kabarnya bukan hanya membahayakan nyawa bayi saja, tetapi juga para ibu yang mengandung. Agar Anda terhindar dari tetanus, simak ulasan lengkap mengenai tetanus dan pencegahannya berikut ini.

Apa Itu Penyakit Tetanus?

Penyakit tetanus disebabkan oleh racun dari bakteri Clostridium tetani. Bakteri ini biasanya ditemukan pada debu di dalam rumah, kotoran manusia dan hewan, serta besi berkarat. Bakteri tetanus akan masuk ke dalam melalui luka terbuka.

Bakteri penyebab tetanus umumnya akan menyerang luka yang dalam, seperti pada luka tusuk, luka gigitan hewan, luka bakar, luka potong, atau borok. Namun bakteri ini juga bisa saja menginfeksi luka tusukan kecil atau goresan kecil di .

Bakteri yang masuk melalui luka akan mengeluarkan racun eksotoksin yang menyebar melalui aliran darah dan kelenjar getah bening. Eksotoksin kemudian berikatan dengan sel saraf sehingga dapat menyebabkan kekakuan dan kejang otot. Kondisi semacam ini dianggap cukup parah karena dapat merobek otot, menyebabkan tulang retak, atau tekanan berat pada tulang belakang. Oleh sebab itu, upaya pencegahan tetanus dianggap sangat penting karena infeksi tetanus dapat memengaruhi sistem saraf dan dapat berujung pada kematian apabila tidak segera ditangani dengan tepat.

Pencegahan Tetanus

Tetanus merupakan penyakit yang umum terjadi di negara berkembang, dapat terjadi pada bayi yang lahir dengan kondisi persalinan tidak higienis atau ibunya tidak mendapat vaksinasi tetanus. Tetanus yang terjadi pada bayi baru lahir ini disebut tetanus neonatal. Pemerintah Indonesia melakukan upaya pencegahan tetanus dengan pemberian imunisasi atau vaksin tetanus, tidak hanya pada anak-anak tetapi juga orang dewasa, khususnya wanita yang akan menikah maupun .

Ilustrasi: pencegahan penyakit tetanus kepada ibu

Ilustrasi: pencegahan penyakit tetanus kepada ibu

Saat mengurus berkas-berkas untuk menikah di Kantor Urusan Agama, calon mempelai wanita biasanya diwajibkan memenuhi sejumlah persyaratan, termasuk menyisipkan surat keterangan bebas tetanus toksoid (TT). Surat keterangan ini dikeluarkan oleh pihak berwenang dalam medis dan telah menjadi aturan resmi pemerintah sejak tahun 1986 silam.

Lantas mengapa TT diwajibkan sebelum menikah? Alasannya karena saat pasangan melakukan hubungan suami istri pertama kalinya, umumnya alat kelamin wanita mengalami luka akibat robeknya selaput dara (meski tidak semua selaput dara robek akibat aktivitas seksual). Luka inilah yang bisa jadi jalan masuknya bakteri penyebab tetanus. Pemberian vaksinasi tetanus pada wanita yang hendak menikah pun dapat meningkatkan kekebalan tubuh dari infeksi tetanus.

Pada dasarnya target pemberian vaksin TT ini bukan hanya diberikan pada wanita yang akan menikah, tetapi juga wanita yang telah memasuki usia subur. Waktu yang tepat untuk mendapatkan vaksin TT sekitar 2-6 bulan sebelum pernikahan. Hal ini dilakukan supaya tubuh memiliki waktu untuk membentuk antibodi.

Selain sebelum menikah, suntik TT juga dianjurkan bagi ibu hamil untuk mencegah risiko tetanus pada ibu serta janin di dalam kandungannya. Tak hanya itu, suntik TT juga menghindari kemungkinan risiko tetanus karena tidak sterilnya alat bantu persalinan, khususnya di klinik kecil di pedesaan, yang bisa memicu tetanus pada organ kewanitaan.

Vaksin Tetanus Toxoid (TT) aman diberikan kepada ibu hamil dan telah diteliti dapat mencegah terjadinya infeksi tetanus neonatal pada bayi baru lahir, serta mencegah risiko tetanus pada ibu serta janin di dalam kandungan. Ketika ibu hamil menerima vaksin, tubuh ibu akan membentuk antibodi yang kemudian diteruskan juga kepada janin sebagai bentuk upaya perlindungan alami selama dalam kandungan sampai beberapa bulan setelah lahir.

Efek Samping Suntik Tetanus

Ilustrasi: suntikan vaksin tetanus

Ilustrasi: suntikan vaksin tetanus

Para wanita yang memperoleh vaksin tetanus mungkin akan mengalami beberapa efek samping, seperti:

  • Bintil sementara di area suntikan.
  • Kemerahan, pembengkakan, dan rasa nyeri merupakan efek samping yang umum.
  • Anafilaksis atau reaksi alergi fatal merupakan efek samping yang sangat jarang.

Jadwal Melakukan Suntik TT

Setiap wanita yang akan (dan setelah) menikah perlu mendapatkan suntik TT ini sebanyak (total) 5 kali agar terlindung dari tetanus selama 25 tahun. Jadwalnya biasanya dimulai selambat-lambatnya 2 minggu sebelum menikah hingga sekitar 2 tahun sesudah itu secara bertahap. Berikut jadwal suntik TT berdasarkan Kementerian (Kemenkes) RI.

  • TT 1 – tidak harus sebulan, namun usahakan 2 minggu sebelum menikah agar ada waktu bagi tubuh untuk membentuk antibodi.
  • TT 2 – sebulan setelah TT 1 (efektif melindungi hingga 3 tahun ke depan).
  • TT 3 – 6 bulan sesudah TT 2 (efektif melindungi sampai 5 tahun berikutnya).
  • TT 4 – 12 bulan pasca TT 3 (lama perlindungannya 10 tahun).
  • TT 5 – 12 bulan setelah TT 4 (mampu melindungi hingga 25 tahun).

Biaya Suntik TT

Suntik TT dapat dilakukan di berbagai kesehatan seperti (RS), bidan, atau bahkan puskesmas. Jika keperluannya untuk memenuhi berkas pernikahan, maka jangan lupa untuk meminta surat keterangan bahwa Anda telah melakukan vaksin TT. Biaya suntik TT sendiri cukup terjangkau, hanya berkisar antara Rp 10 ribuan hingga Rp 40 ribuan saja untuk sekali suntik.

Baca juga  Jenis dan Harga Crown Gigi Geraham di Pasaran
loading...
author
Pengamat produk dan harga komoditas. Saat ini tinggal di Kota Malang.

Leave a reply "Info Biaya Suntik TT untuk Cegah Penyakit Tetanus"