Update Harga Siladex Semua Varian

Batuk menjadi salah satu gangguan kesehatan yang umum menyerang manusia, mulai anak-anak, remaja, hingga orang dewasa. Karena itu, tidak mengherankan jika kemudian ditemukan banyak obat batuk, baik yang bisa dibeli tanpa resep atau harus dengan resep dokter. Nah, salah satu obat batuk yang bisa Anda beli secara bebas di pasaran adalah Siladex, dengan harga yang sangat terjangkau.

Ilustrasi: sirup obat batuk (sumber: healthline)
Ilustrasi: sirup obat batuk (sumber: healthline)

Dikutip dari Alodokter.com, batuk dikatakan sebagai respon alami dari tubuh sebagai sistem pertahanan untuk mengeluarkan zat dan partikel dari dalam saluran pernapasan, serta mencegah benda asing masuk ke saluran napas bawah. Seperti diketahui, tenggorokan dan saluran napas dilengkapi saraf yang merasakan jika terdapat bahan atau zat yang mengganggu. Kondisi ini menstimulasi saraf untuk mengirim sinyal pada otak, yang selanjutnya direspon otak dengan mengirim kembali sinyal untuk mengeluarkan zat tersebut dengan batuk.

Bacaan Lainnya

Masih menurut sumber yang sama, batuk yang terjadi sesekali bisa dibilang normal, karena dapat membantu menggerakkan dahak yang bertugas menjaga saluran napas agar tetap lembap. Namun, apabila batuk terjadi secara terus-menerus, terutama jika bersamaan dengan lain, seperti demam atau dahak berwarna, maka hal tersebut dapat menandakan gangguan medis.

Jika dilihat dari durasinya, batuk dapat digolongkan menjadi batuk akut yang berlangsung selama kurang dari tiga minggu, batuk sub-akut yang biasanya menyerang tiga hingga delapan minggu, dan batuk kronis yang berlangsung lebih dari delapan minggu. Karena itu, jika Anda mengalami batuk yang lama, maka konsultasi dengan sangat disarankan.

Sementara itu, menurut Hellosehat.com, terkadang batuk yang terjadi tidak sesederhana yang Anda anggap. Jadi, jangan pernah menyepelekan gejala kecil, bahkan batuk. Pasalnya, batuk bisa saja merupakan tanda atau gejala dari suatu penyakit. Untuk lebih jelasnya, sebaiknya Anda mengenali jenis-jenis batuk berikut.

Baca juga  Update Harga Kandistatin Obat Sariawan

Jenis Batuk

Ilustrasi: penderita batuk (sumber: statnews.com)
Ilustrasi: penderita batuk (sumber: statnews.com)
  • Post-nasal drip. Pada kondisi post-nasal drip, lendir yang ada di sekitar hidung dan tenggorokan terlalu banyak. Hal ini menyebabkan saluran tenggorokan menjadi tersumbat, sehingga batuk bisa terjadi. Jika Anda mengalami kondisi ini, maka batuk yang Anda alami bisa berupa batuk kering maupun batuk berdahak. Lendir yang berkumpul dan terakumulasi biasanya terjadi ketika Anda berada di suhu yang atau alergi terhadap sesuatu.
  • Batuk asma. Ini merupakan salah satu yang bisa timbul pada penderita asma. Jenis batuk yang dialami oleh penderita asma adalah batuk kering dan diiringi dengan mengi. Penderita asma memiliki peradangan pada saluran napasnya dan hal ini menyebabkannya susah untuk bernapas, sehingga sering batuk.
  • Batuk karena asam lambung. Orang yang memiliki GERD atau gangguan reflux asam lambung ternyata tidak hanya bermasalah pada saluran pencernaan, melainkan juga pada sistem pernapasan sehingga menyebabkan batuk. Batuk yang dialami adalah batuk kronis, dan menurut sebuah studi, batuk yang kronis paling sering terjadi karena GERD.
  • Penyakit paru obstructive kronis (PPOK). Ini adalah penyakit kronis pada paru yang ditandai dengan adanya penyumbatan saluran napas serta masalah pada kantung-kantung udara di paru-paru. Salah satu yang paling sering ditemukan pada penderita PPOK adalah batuk berdahak dalam jangka lama yang sering terjadi pada pagi hari.
  • Batuk akibat obat. Jika Anda mengalami batuk yang kering dan sedang mengonsumsi obat tekanan darah tinggi, mungkin saja batuk tersebut diakibatkan oleh obat yang Anda makan. Sebanyak 20% obat hipertensi bisa menyebabkan batuk kering dan akan muncul ketika beberapa saat mengonsumsi obat tersebut. Awalnya timbul batuk kering, kemudian beberapa hari setelahnya menjadi batuk berdahak dengan dahak berwarna hijau, kuning, atau merah kebiruan. Tidak hanya itu, penderita pneumonia juga mengalami demam, sulit bernapas, dan merasa nyeri ketika mengambil napas yang terlalu dalam.
  • Batuk rejan atau pertusis. Ini adalah penyakit infeksi yang sangat mudah sekali menular. Jika seseorang mengalami penyakit ini maka yang akan dialami adalah batuk yang keras dengan tarikan napas awal yang panjang melalui mulut. Batuk dapat terjadi hingga tiga bulan dan terkadang diiringi dengan gejala lain.
Baca juga  Update Harga Shampo Selsun Semua Varian

Indikasi Siladex

Ilustrasi: menuangkan sirup obat batuk (sumber: istockphoto)
Ilustrasi: menuangkan sirup obat batuk (sumber: istockphoto)

Meski sebenarnya batuk dapat reda dengan sendirinya dalam waktu sekitar tiga minggu (batuk ringan), bukan berarti penggunaan obat tidak direkomendasikan. Anda bisa mengonsumsi obat batuk, tergantung pada kondisi batuk yang Anda alami, dan salah satu merk yang menyediakan beberapa varian obat batuk adalah Siladex.

Ini adalah produk obat batuk yang diluncurkan oleh Konimex. Di dalam situs resminya, perusahaan mengatakan bahwa Siladex sebagai obat yang tidak hanya ampuh untuk menekan batuk hingga ke pusatnya, melainkan juga merupakan sirup obat batuk yang bebas alkohol dan bebas gula, sehingga diklaim aman bagi penderita diabetes.

Siladex mengandung bahan aktif Dekstrometorfan. Dekstrometorfan adalah turunan sintetik dari morfin dan berkhasiat menekan rangsangan batuk secara kuat pula, tetapi bertahan lebih lama daripada efek kodein. Tidak berkhasiat analgetik, sedatif, obstipasi, narkotika atau adiktif, maka juga tidak termasuk Narkotika. Namun, Siladex sebaiknya jangan diberikan pada balita di bawah 1 tahun karena dapat mengakibatkan depresi pernapasan dan kematian mendadak. Efek samping lainnya obat batuk adalah gangguan buang air kecil dan akomodasi mata pada manula.[1]

Saat ini, Konimex setidaknya telah menyediakan sirup obat batuk Siladex dalam empat varian. Berikut varian obat batuk Siladex yang sudah meluncur ke pasaran.

Varian Siladex

  • Siladex Cough & Cold, untuk meredakan batuk tidak berdahak dan melegakan hidung tersumbat atau pilek yang menyertai flu.
  • Siladex Antitussive, sirup obat batuk untuk meredakan batuk tidak berdahak/batuk kering yang disertai alergi.
  • Siladex Mucolytic & Expectorant, untuk mengencerkan dahak sehingga mempermudah pengeluaran dahak.
  • Siladex DMP, sirup obat batuk untuk meredakan batuk tidak berdahak/batuk kering yang disertai alergi. Lebih sesuai dikonsumsi pada malam hari atau menjelang istirahat.
Baca juga  Info Terbaru Harga Valacyclovir Obat Herpes
Varian obat batuk Siladex (sumber: bukalapak)
Varian obat batuk Siladex (sumber: bukalapak)

Sebagai gambaran, berikut informasi perbandingan harga Siladex semua varian dan ukuran antara tahun lalu dengan saat ini di pasaran.

Harga Siladex

Varian Siladex Harga Sebelumnya Harga Sekarang
Siladex Antitussive 30 ml: Rp8.750 30 ml: Rp7.740
60 ml: Rp14.600 60 ml: Rp12.960
100 ml: Rp20.050 100 ml: Rp21.000
Siladex Mucolytic & Expectorant 30 ml: Rp8.750 30 ml: Rp8.750
60 ml: Rp14.600 60 ml: Rp12.960
100 ml: Rp20.050 100 ml: Rp17.820
Siladex Cough & Cold 30 ml: Rp8.870 30 ml: Rp8.870
60 ml: Rp15.078 60 ml: Rp15.105
100 ml: Rp20.625 100 ml: Rp20.934
Siladex DMP 30 ml: Rp8.750 30 ml: Rp8.880
60 ml: Rp14.600 60 ml: Rp12.960
100 ml: Rp20.050 100 ml: Rp20.050

Berdasarkan tabel di atas, harga obat batuk Siladex saat ini terpantau fluktuatif. Harga obat tersebut kami rangkum dari berbagai sumber, termasuk toko online Konimex dan situs jual beli online. Harga obat batuk Siladex tersebut tidak mengikat dan bisa berbeda-beda di masing-masing tempat. Untuk informasi lebih lengkap, Anda bisa datang langsung ke apotek atau toko obat terdekat di kota Anda.

Efek Samping Siladex

Efek samping yang mungkin terjadi dalam penggunaan obat Siladex adalah rasa mengantuk, mual, pusing, konstipasi, dan mulut kering. Rasa kantuk yang ditimbulkan setelah mengonsumsi obat Siladex dapat membantu Anda memiliki waktu istirahat yang berkualitas selama proses penyembuhan. Efek samping tersebut ringan dan berbeda-beda pada setiap kondisi tubuh. Meski begitu, Siladex tetap aman dikonsumsi karena tidak mengandung alkohol dan gula

[Update: Ditta]

[1] Tan, H. T., dkk. 2010. Obat-Obat Sederhana untuk Gangguan Sakit Sehari-hari. Jakarta: Elex Media Komputindo, hlm 10.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.