Update Biaya Perpanjangan SIM Telat

Selain STNK, SIM atau Surat Izin Mengemudi merupakan dokumen penting yang wajib dibawa seseorang ketika sedang mengemudikan kendaraan bermotor. Menurut website resmi Polri, SIM merupakan bukti registrasi dan identifikasi yang diberikan Polri kepada seseorang yang telah memenuhi persyaratan administrasi, sehat jasmani dan rohani, memahami peraturan lalu lintas, dan terampil mengemudikan kendaraan bermotor. Apabila telat melakukan perpanjangan SIM, maka Anda akan dikenai biaya untuk proses administrasinya.

Mobil layanan SIM Keliling (sumber: suaramerdeka.com)
Mobil layanan SIM Keliling (sumber: suaramerdeka.com)

Setiap pengemudi kendaraan bermotor wajib memiliki SIM ini tercantum pada Pasal 18 (1) UU No. 14 tahun 1992 tentang Lalu-lintas dan Angkutan Jalan, bahwa setiap pengemudi kendaraan bermotor di wilayah wajib memiliki Surat Izin Mengemudi (SIM). SIM berfungsi sebagai sarana identifikasi seseorang, sebagai alat bukti, sebagai sarana upaya paksa, dan sebagai sarana pelayanan masyarakat.

Bacaan Lainnya

Di Indonesia, ada 6 golongan SIM yang berlaku. SIM A ditujukan untuk mengemudikan mobil penumpang dan barang dengan jumlah yang diperbolehkan tidak melebihi 3.500 kg. Sementara, SIM B1 untuk mengemudikan mobil penumpang dan barang perseorangan dengan jumlah berat yang diperbolehkan lebih dari 3.500 kg. Adapun SIM B2, untuk mengemudikan kendaraan tempelan atau gandengan perseorangan dengan berat yang diperbolehkan lebih dari 1.000 kg.

Untuk SIM C, ini adalah SIM untuk mengemudikan kendaraan bermotor roda dua yang dirancang dengan kecepatan lebih dari 40 km per jam, dan menjadi model SIM yang paling banyak diburu masyarakat Indonesia. Terakhir, SIM D, untuk mengemudikan kendaraan khusus bagi penyandang disabilitas atau memiliki kebutuhan khusus.

Syarat Pembuatan SIM

  • Permohonan tertulis.
  • Bisa membaca dan menulis.
  • Identitas diri yang masih berlaku.
  • Memiliki pengetahuan peraturan jalan dan teknik dasar kendaraan bermotor.
  • Batas usia 16 tahun untuk SIM Golongan C, 17 tahun untuk SIM Golongan A, dan 20 tahun untuk SIM Golongan B1 atau B2.
  • Terampil mengemudikan kendaraan bermotor.
  • Sehat jasmani dan rohani.
  • Lulus teori dan praktik.

Berikut rincian biaya pembuatan SIM yang berlaku saat ini.

Ilustrasi SIM A (sumber: Kompas.com)

Biaya Pembuatan SIM

Golongan SIM Biaya SIM Biaya Perpanjangan SIM
SIM A Rp120.000 Rp80.000
SIM B1 Rp120.000 Rp80.000
SIM B2 Rp120.000 Rp80.000
SIM C Rp100.000 Rp75.000
SIM C1 Rp100.000 Rp75.000
SIM C2 Rp100.000 Rp75.000
SIM D Rp50.000 Rp30.000
SIM Internasional Rp250.000 Rp225.000

Biaya pembuatan dan perpanjangan SIM tahun 2022 terpantau masih sama dibandingkan tahun 2021. Jika pada 2020, hanya berlaku SIM C, maka mulai April 20 berlaku golongan SIM C yakni SIM C1 dan C2. Biaya pembuatan SIM ini sendiri berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 60 tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang berlaku pada Kepolisian Negara Republik Indonesia.

SIM sendiri memiliki masa berlaku tiap lima tahun sekali. Jika masa berlakunya sudah segera habis, disarankan segera memperpanjang SIM dengan biaya yang tertera seperti di atas. Jika pemilik telat memperpanjang, bahkan hanya telat sehari, maka diwajibkan membuat SIM baru, dengan syarat-syarat seperti tertera di atas.

Hal tersebut sesuai Pasal 28 (3) Perkap Kapolri No. 09/2012 mengenai perpanjangan SIM yang dilakukan setelah lewat waktu, harus diajukan permohonan SIM sesuai golongan yang dimiliki dengan memenuhi persyaratan. Jadi, tidak ada denda namun SIM harus mengikuti mekanisme pembuatan SIM baru, yaitu  mengikuti uji teori, praktik, fotokopi E-KTP, serta surat keterangan sehat dari dokter yang ditunjuk dan membayarkan sejumlah biaya seperti yang telah ditentukan.

[Update: Almas]

Pos terkait